Pengalaman Selama Menjadi Pelanggan Ojek Online

Bagi orang yang tidak bisa menyeberangi jalan raya dan paling susah hafal arah, kemunculan Go-jek dan Grab merupakan suatu anugerah. Iya nggak? :D

Semenjak adanya ojek online, saya nda perlu menyeberang lagi karena langsung diantar didepan tempat tujuan. Nda perlu perlu pusing mikirin arah jalan juga karena drivernya punya maps dalam menemani perjalanan, hhee.

Via Roda2blog.com

Manfaatnya...

Banyak manfaat yang saya rasakan selama menggunakan transportasi online ini, tapi yang paling berkesan itu ada 2 hal.

Yang pertama, hemat ongkos. Dibandingkan naik pete-pete (read: angkutan umum), Gojek atau Grab memiliki harga yang relatif rendah. Belum lagi kalo ada promo-promo menarik, biayanya jadi jauh lebih murah.

Kedua, hemat waktu. Kalo naik angkot kan biasanya harus sambung-menyambung tuh. Misalnya untuk sampai ke lokasi A harus berhenti di terminal dulu baru lanjut ke angkot kode lain. Kadang bukan hanya  2 kali ganti angkot, tapi 3 kali. Berbeda dengan Go-jek/Grab, selain cepat sampai, kita juga bisa terhindar dari bermacet ria pada jam-jam macet. :D

Pengalaman Menyenangkan...

Via Netralnews.com

Ada banyak cerita selama saya menggunakan transportasi online. Mulai dari dikasih gratis sama drivernya. Jadi waktu itu saya bayarnya pake uang besar, 50rb padahal tagihannya hanya 8rb. Waktu itu saya takut kalo drivernya suruh saya tukar uang dulu, padahal toko atau warung di sekitar situ hanya ada di seberang jalan. Takut menyeberang. Eh drivernya malah bilang, nggak papa nggak usah dibayar. Tapi saya nda enak jadi minta nomornya, kalo uangnya udah ketukar baru saya hubungi. Tapi dia nda mau, dia minta di doakan saja supaya rezekinya lancar. Yaudah di doain. Semoga rezeki bapak itu lancar ya, aamiin :D

Selain itu, pernah juga drivernya menolak dibayar karena dia tidak memiliki kembalian. Padahal saya sudah bilang tidak usah dikasih kembalian karena kembaliannya memang tidak terlalu banyak, hanya 6rb. Dia cuman bilang, "lain kali aja mba dibayar," lalu senyum. Lalu pergi.

Pengalaman Menjengkelkan...




Nah pengalaman saya nge-gojek dan nge-grab tidak selamanya enak-enak, ada juga pengalaman buruknya selama sudah kurang lebih setahun jadi pelanggan setia genk hijau itu.

1. Drivernya gak tau jalan

Ketika drivernya bertanya, "ini tujuannya dimana ya mba? lewat jalan apa?", disitu terkadang saya merasa sedih. Saya buta arah, ditambah drivernya juga gak tahu mesti lewat mana, ya saya bisa apa? Kalo kebetulan jalannya saya tau, bisa diarahkan tapi kalo saya juga nggak tau, terpaksa cuman bisa bilang "ikuti aja mapsnya pak", dengan senyum yang sedikit dipaksakan.

2. Drivernya sotoy

Waktu itu saya lagi buru-buru karena mau ujian skripsi. Tapi drivernya malah salah jalan sehingga saya terlambat 20 menit. Bukan salah jalan karena tidak sengaja, tapi karena dia bersikeras kalau jalan yang akan kita lewati itu bisa tembus ke kampusku. Alhasil kita malah mutar balik karena salah jalan. Dasar sok tahu.

3. Ngebut

Ini pengalaman yang paling menjengkelkan. Drivernya suka ngebut, bikin jantung mau copot! Saking jengkelnya, kadang saya mau kasih rate bintang 1 ke drivernya tapi nda tega juga. Ujung-ujungnya tetap bintang 5.

4. Drivernya cerewet

Ya ramah itu memang baik. Tapi kalo kelewat ramah bikin ilfeel, alias cerewet. Pernah suatu hari saya ketemu driver yang baru saja kita jalan tapi sudah melontarkan banyak pertanyaan. Dua-tiga pertanyaan masih saya jawab, berikutnya sudah tidak digubris karena kebanyakan bukan pertanyaan yang penting. Dan yang paling bikin jengkel, ketika saya diamkan, dia malah bertanya "kok diam? Malu-malu ya?". Oh God..sukses bikin ilfeel.

5. Dikit-dikit liat HP

Memang sih drivernya buka HP karena mau liat maps, tapi kalau begitu terus drivernya bisa saja menabrak sesuatu karena tidak fokus melihat kedepan. Saya jengkel sama driver yang seperti ini karena kemarin sempat dapat driver yang hampir menabrak sepeda karena matanya ke HP terus.  Seharusnya kalau mau liapt maps, drivernya berhenti dulu, baru lanjut lagi. Mending sedikit-sedikit berhenti daripada sedikit-sedikit liat HP, demi keamanan kita bersama bang~

***

Apapun pengalaman yang saya dapatkan, rating untuk drivernya selalu bintang 5. Walaupun drivernya kadang menjengkelkan, setidaknya kita sudah diantar ke tempat tujuan dengan selamat. Itu yang paling penting. 

Sekedar info, rating yang kita berikan ini berpengaruh terhadap pendapatan drivernya. Seperti di Gojek dan Grab misalnya, kalau mereka mendapatkan total rating dibawah 4,3 maka akunnya beresiko disuspend atau dipecat. Bagaimana kalau drivernya itu satu-satunya tulang punggung keluarga dan pekerjaan ojek online adalah satu-satunya mata pencahariannya? Bagaimana kalau dibalik kerja keras mereka ada anak yang sakit untuk dibiayai? Ada anak dan istri yang mau dinafkahi? Kita tidak pernah tahu bagaimana kondisi drivernya, tapi saya yakin mereka bekerja demi sesuap nasi untuk keluarganya.

Jangan karena memberikan rate itu gampang kita jadi seenaknya kasih bintang 1 atau 2, tapi pikirkanlah dulu dampak rating yang kita berikan terhadap kehidupan drivernya. Apa susahnya klik bintang 5? Yuk lebih bijakasana lagi dalam bertindak. Sebelum melakukan sesuatu ke orang lain, bayangkan kalau diri kita ada di posisinya :)




2 Comments

  1. hai anna! iya aku juga sangat setuju kalo kehadiran ojol sangat berarti, termasuk di bali, krn kendaraan umumnya sedikit bgt dan gak menjangkau semua wilayah (termasuk rumahku huh).
    wah aku tipe pemberi rate sesuai keadaan, niatnya sih supaya driver bisa evaluasi, hehehe. tp baca pendapat kamu, kayaknya aku jg harus mulai belajar deh utk ngasi rate 5 selama masih sampai di tujuan dgn selamat hehehe

    ReplyDelete
  2. Bener bangettt Mba. Allhamdulillah aq ketolong banget nih sejak ada ojeg online. Kemana-mana jadi gampang walaupun ga tau jalan sayanya hahah. Oh iya blognya bagus. Tidak tertarikkah untuk berdomain mba? ☺️

    ReplyDelete